Peranan Media Massa bagi Perkembangan Musik Rock di Indonesia Pada Dekade 1970-an

24bb80f2601767f4d95c60872b583210

Era globalisasi telah memungkinkan bangsa Indonesia menikmati berbagai bentuk seni pertunjukan, baik yang disajikan secara langsung maupun tidak langsung lewat media massa.

Sebagai media massa yang saling melengkapi, keberadaan majalah dan radio pada dekade 1970-an sangat menopang perkembangan musik popular, tidak terkecuali musik rock. Radio dan majalah disini berperan sebagai sumber informasi bagi musik dalam maupun luar negeri.

Pada masa itu grup musik yang diberitakan di majalah, lagunya juga diperdengarkan oleh radio. Majalah musik menjadi sarana yang menghubungkan penggemar musik di Indonesia dengan para bintang di luar negeri. Para musisi dan penggemar musik di Indonesia mengenal musisi rock Barat dari majalah baik dalam maupun luar negeri. Kolom-kolom dalam majalah ini juga bertindak sebagai semacam iklan dari rekaman baru musisi dunia. Selain itu majalah berperan sebagai penghubung antara pengemar musik rock, musisi rock lokal, dan musisi rock dunia.

Radio

Abad ke-20 ditandai oleh revolusi teknologi komunikasi dan segala produknya yang bersifat massal dan beragam. Radio sebagaimana produk alat modernisasi lainnya, hanyalah gejala awal dari generasi alat-alat teknologi baru musik yang membongkar semua pintu-pintu penyekat seni bunyi dan melahirkan anak pertama dari peradaban budaya musik massa di dunia modern. Radio telah menghapus jarak antara bunyi dengan orang, musik dengan pendengarnya, dan “membuka” telinga manusia selebar-lebarnya.

Melalui radio, musik Barat diperkenalkan secara efektif dan meluas kepada masyarakat umum ke seluruh Indonesia. Siaran radio yang sah di Indonesia dimulai pada tahun 1925 pada masa pemerintahan kolonial Belanda, ketika Bataviaasche Radio Vereneging (BRV), lembaga Radio Batavia yang dikelola oleh sekelompok penggemar radio ini banyak menyiarkan acara-acara musik Barat.

Perkumpulan-perkumpulan radio juga bermunculan di berbagai kota di Pulau Jawa. Solo memiliki Solosche Radio Vereeniging (SRV), Yogyakarta menjadi basis Mataramche Vereeniging voor Radio Omroep (MAVRO), Surabaya mempunyai beberapa stasiun radio, salah satunya adalah Algemene Radio Vereeniging Oost Java. Bandung memiliki Vereeniging van Oorstersche Radio Luisreraars (VORL), dan lain-lain.

Pada perkembangannya sekelompok pengusaha Belanda mendirikan stasiun radio Nederlandsch Indische Radio Omroep Maatschappij (NIROM) di Batavia. Siaran perdana radio ini dipancarkan pada 31 Maret 1934 dan direlai cabang-cabangnya di sejumlah kota.

Secara keseluruhan, NIROM membagi siaran dalam dua kelompok, yaitu untuk pendengar bangsa Eropa dan pendengar bagian “ketimuran”. Selain NIROM yang mempunyai hak memungut uang penarik dari semua pemilik radio, stasiun radio swasta juga bisa ditemukan di gelanggang media di wilayah Hindia Belanda. Organisasi radio swasta yang dikelola oleh penduduk pribumi dikenal sebagai stasiun radio ketimuran.

Pada tahun 1937, stasiun radio ini bergabung bersama dalam satu perhimpunan badan-badan penyiaran, yaitu Perikatan Perhimpunan Radio Ketimuran (PPRK). Baik stasiun radio Eropa maupun pribumi memberikan sebagian besar waktu siaran mereka untuk acara seni dan hiburan.

Jika stasiun radio Eropa umumnya menyajikan musik Barat dari piringan hitam, maka stasiun radio pribumi mengkhususkan pada penyajian musik daerah. Pada tahun 1942 Jepang menduduki Hindia Belanda dan membangun suatu sistem siaran yang terpusat.

Sesudah Indonesia merdeka, monopoli siaran radio ini diambil alih oleh Radio Republik Indonesia (RRI) dan berhasil memonopoli penyiaran berita-berita nasional, sementara itu cabang-cabangnya di daerah memberikan sebagian waktu siarannya untuk acara-acara setempat.

Memasuki dekade 1950-an selain siaran radio RRI, radio-radio pemancar asing seperti Radio BBC London-Inggris, Radio ABC-Melbourne, Radio VOA Washington, Radio Moscow, Radio Peking-China, mulai bisa ditangkap di wilayah Indonesia. Sejak saat itu orang Indonesia secara ekstensif terserap ke dalam rebutan propaganda seni melalui musik radio dari Jakarta, Melborne, London, Washington.

Musik menjadi lebih bersifat umum, langsung, terbuka. Musik yang semula hanya bisa didengar di kalangan terbatas, kemudian bisa dinikmati oleh siapa, kapan, dan di mana saja melalui radio.

Peranan RRI dalam penciptaan bidang kreasi musik populer di Indonesia cukup krusial, karena penyelenggaraan sayembara untuk memenangkan “Bintang Radio” menyebabkan timbulnya komposisi-komposisi baru dalam bidang vokal, baik dalam jenis sariosa, hiburan maupun keroncong.

Bintang Radio tingkat daerah, provinsi, dan pusat, serta dibukanya perusahaan studio rekaman milik pemerintah Lokananta, dan beberapa perusahaan swasta di Jakarta (Irama, Musika) di awal dekade 1950-an, yang hasilnya produksinya disiarkan melalui berbagai stasiun radio pemerintah RRI pusat maupun daerah, adalah koridor penyebarluasan musik massa yang pertama di Indonesia. Bersamaan dengan itu musik juga mulai “dijual” kepada publik secara umum dalam bentuk pertunjukan langsung di tempat-tempat terbuka. Radio telah menjadi penyambung lidah dunia.

Nama-nama penyanyi seperti: Bing Slamet, Norma Sanger, Prana Djaya, Samsaimun, Titik Puspa, Ping Astono, dan sebagainya adalah ikon-ikon musik radio yang membentuk generasi pertama budaya musik popular Indonesia. Bintang Radio dekade 1950-an merupakan periode asal mula lahirnya lagu-lagu, teknik, dan gaya bernyanyi musik popular Indonesia. Kecuali musik keroncong, lagu-lagu Bintang Radio banyak mengambil hikmah dari musik-musik popular dari Amerika dan Eropa. Akan tetapi adaptasi pengaruh itu berhasil diolah menjadi gaya khas sendiri yang berbeda dengan sumber aslinya.

Dalam perkembangan waktu, radio sebagai media elektronika yang pertama dikenal di Indonesia mengalami momentum perkembangan baru setelah Orde Baru. Memasuki Orde Baru dunia musik Indonesia memasuki babak baru karena musik Barat lebih bebas dari tekanan pemerintah.

Masa Orde Baru, kedua komponen sistem komunikasi nasional yaitu radio dan televisi menduduki tempat yang cukup penting dalam masyarakat dan berkembang dengan pesat. Berbagai stasiun radio terus dikembangkan di banyak kota-kota besar di tanah air. Perkembangan radio ini semakin menarik dengan kemunculan radio-radio siaran swasta niaga di hampir semua kota-kota besar di Indonesia.

Pada tahun 1966-1967 banyak perubahan yang terjadi dalam masyarakat akibat perubahan politik. Situasi peralihan itu merupakan kesempatan yang baik bagi mereka yang mempunyai hobi di bidang penyiaran radio, khususnya radio amatir untuk mengadakan siaran radio. Pemerintah pun mengeluarkan PP No. 21/Th. 1967 tentang kegiatan Amatir Radio Indonesia. Keluarnya peraturan ini dilatarbelakangi oleh mengudaranya Radio Ampera yang merupakan radio sarana perjuangan kesatuan aksi dalam perjuangan Orde Baru.

Kemunculan radio ini diikuti pula oleh munculnya stasiun radio lainnya di beberapa kota besar di Indonesia. Radio amatir adalah seperangkat radio yang dipergunakan oleh seorang penggemar untuk berhubungan dengan penggemar lainnya. Sifatnya “two way traffic communication” dalam bentuk percakapan. Mulai pertengahan dekade 1960-an, para mahasiswa memprakarsai pendirian radio swasta dengan format acara yang disesuaikan dengan selera mereka sendiri.

Kehadiran siaran radio ini berpengaruh terhadap perkembangan pendengarnya yang umumnya adalah kalangan remaja. Siaran radio yang memiliki khalayak pendengar yang paling luas menimbulkan pengaruh terhadap kelompok-kelompok musik yang baru berdiri. Setelah 1967, banyak bermunculan grup-grup musik baru, grup-grup itu memulai dengan memainkan lagu-lagu yang tengah populer pada waktu itu yang didominasi oleh lagu-lagu dari The Beatles dan sebagainya.

Berdasarkan UU No.5/Th.1964 dalam rangka usaha penertiban dan pengarahan kepada hal-hal yang positif pada tahun 1970, Pemerintah mengeluarkan PP No. 55/Th.1970 tentang Radio Siaran Non-pemerintahan. Dalam peraturan ini ditentukan bahwa radio siaran non-pemerintah harus berfungsi sosial, yaitu sebagai alat didik, alat penerangan, alat hiburan, dan bukan alat untuk kegiatan politik.

Radio dianggap memiliki kekuasaan karena tiga faktor, yakni radio siaran yang bersifat langsung, radio siaran tidak mengenal jarak dan rintangan, dan radio siaran mempunyai daya tarik yang kuat. Daya tarik ini disebabkan oleh sifatnya yang serba hidup, berikut tiga unsur yang ada padanya, yakni musik, kata-kata, dan efek suara. Pesawat radio yang kecil dan harganya relatif murah ini dapat memberikan hiburan, penerangan, dan pendidikan.

Pendengar dapat memilih berpuluh-puluh frekuensi stasiun radio, baik di dalam maupun di luar negeri yang disukainya di antara berbagai macam hiburan kesenian nasional atau daerah, musik populer dan klasik. Ketiga faktor inilah, yang menyebabkan radio diberi julukan “The Fifth Estate” atau kekuasaan kelima, setelah pers (surat kabar) yang dianggap sebagai kekuasaan keempat “The Fourth Estate”.

Radio mempunyai tiga faktor daya tarik bagi para pendengarnya, yaitu musik, kata-kata, dan efek suara. Salah satu unsur hidup yang menjadi tulang punggung dari radio siaran adalah musik. Orang menyetel radio terutama untuk mendengarkan musik karena musik merupakan suatu hiburan.

Radio adalah sarana komunikasi yang paling banyak dipergunakan untuk hiburan. Dari penelitian pelajar sembilan SLA yang dianggap mewakili kelompok masyarakat tingkat ekonomi rendah, menengah, dan tinggi, didapatkan hasil 77,02% menyatakan mendengarkan radio dan menyukai siaran hiburan, terutama musik untuk mengisi waktu senggang. Radio siaran yang tergolong sebagai radio siaran non-pemerintah ini memberikan alternatif lebih banyak dan jam siaran yang lebih lama serta acara penyajian yang lebih cocok untuk selera kaum muda.

Maraknya pemancar radio dengan antena bambu menandai kehidupan anak muda dekade 1970-an. Kehadiran radio-radio amatir yang umumnya dikelola oleh anak-anak muda banyak memutarkan lagu-lagu yang sedang trend yang mereka sukai. Pengaruh radio swasta dalam membentuk selera musik pendengarnya dapat dilihat dari tiga kegiatan radio swasta yang ditulis oleh majalah Aktuil pada pertengahan dekade 1970-an, yaitu Radio Trijaya Sakti, Monalisa, dan Prambors.

Studio–studio ini dapat langgeng berdiri selain karena adanya iklan-iklan yang bisa membiayai karyawannya, juga karena program-programnya akrab di hati para kaum muda. Radio Trijaya Sakti ini mempunyai program yang memilih lagu-lagu populer.

Pemilihan lagu-lagu populer dilakukan berdasarkan atas naluri penyiar dan tidak berdasarkan permintaan pendengar. Lagu-lagu yang diputar biasanya diperoleh dari perusahaan rekaman yang mengirimkan piringan hitamnya. Penyiar Trijaya Sakti, mengakui bahwa apabila suatu lagu sering diputar, maka masyarakat pendengar akan terbiasa.

Perusahaan rekaman banyak yang menginginkan kaset dari produser rekaman untuk promosi. Radio kedua adalah Radio Monalisa yang mengutamakan pemutaran lagu-lagu pop Barat. Akan tetapi, studio radio ini juga mempunyai koleksi lagu-lagu berbahasa Indonesia. Menurut pengasuh acara di Monalisa, radio swasta yang dianggap top oleh perusahaan rekaman akan mendapat kiriman lagu-lagu dari perusahaan rekaman.

Radio ketiga adalah radio Prambors di Jakarta yang mulai beroperasi pada tahun 1967. Pemancar radio seperti ini dioperasikan oleh anak-anak muda yang menjadikannya sebagai penyalur hobby. Selain Radio Prambors, di Jakarta juga banyak bermunculan pemancar radio seperti TU 47, Mr Pleasant, dan beberapa nama unik lainnya yang rata-rata belum memiliki izin resmi.

Prambors yang berada di sekitar Menteng baru memiliki izin resmi sebagai radio swasta niaga pada tahun 1971. Radio yang dibentuk oleh anak-anak muda di seputar Jalan Prambanan, Mendut, dan Borobudur bisa dianggap membentuk selera musik anak muda saat itu. Mereka menyiarkan lagu-lagu yang mereka gemari, yakni lagu Barat.

Radio yang menyapa pendengarnya dengan sebutan kawula muda ini menjalin hubungan akrab di antara anak muda karena memutar lagu-lagu dari grup musik The Rolling Stone, Pink Floyd, Black Sabbath, Led Zeppelin, dan sebagainya. Radio ini melayani selera anak-anak muda, diibaratkan apabila telinga kita jika sehari saja terus-menerus mendengar radio tersebut, yang didengar adalah suara teriakan-teriakan keras dari kelompok musik keras, ciri ini yang menandai Radio Prambors.

Radio Elshinta dengan Riel sebagai pembawa acaranya mengisi acara yang sedang didengar oleh anak-anak muda yang gemar pada musik hiburan. Cara pengungkapan Riel dengan acaranya “dari artis untuk artis” banyak didengar oleh anak-anak muda yang gemar bermain musik dalam band pop.

Seperti halnya dengan kota-kota lainnya di tanah air, di Bandung pun berdiri pemancar radio amatir dan di antaranya yang banyak dikenal adalah YG, Mara 27, Mercy 73, Falcon, Sableng, Bongkeng, Blue Angel, dan sebagainya. Satu di antaranya yang cukup populer khususnya di kalangan para muda-mudi kota kembang adalah Young Generation – Studio Pusat atau disingkat YG Siaran radio Young Generation dapat ditangkap di seluruh daerah kabupaten Bandung, Garut, Sukabumi, dan Bogor.

Selain nama-nama itu, di kota Bandung juga ada pemancar radio amatir yang cukup banyak mendapat penggemar, yaitu radio Flippies Psychedelic. Radio ini ketika kali pertama mengudara hampir semua lagu-lagu yang diputarnya adalah lagu-lagu berirama psyhedelic. Siaran radio ini dapat ditangkap tidak hanya oleh masyarakat Bandung saja, tetapi sampai Tanjung Karang, Makassar, dan kota lainnya di luar pulau Jawa. Radio Siaran di Kota Malang yang menjadi corong musik rock antara lain adalah Radio TT 77 dengan penyiar Djoni Mamisa, Radio Senaputra dengan Ovan Tobing, serta Radio KDS 8, dengan penyiarnya yang bernama Husni.

Majalah

Tumbuh dan berkembangnya musik rock di Indonesia pada dekade 1970-an tidak terlepas dari adanya media cetak sebagai penyebar informasi, khususnya majalah musik. Majalah musik adalah media informasi mengenai (1) berita kegiatan, (2) sorotan, esai, kritik, dan timbangan, (3) pembahasan menyeluruh mengenai seluk-beluk musikologi.

Majalah yang sering menulis mengenai dunia permusikan di Indonesia yang terbit antara tahun 1950-1980 adalah Musika, Selecta, Monalisa, Diskorna, Monitor TVRI, Midi, Top, Junior, Aktuil, Varianada, Sonata dan Violett. Majalah tersebut berfungsi sebagai alat komunikasi bagi para pencinta musik dan penyanyi serta musiknya.

Beberapa majalah menempati posisi sentral sebagai majalah musik yang digemari oleh banyak anak muda, seperti majalah Aktuil dari Bandung, serta TOP dan Junior dari Jakarta. Isi berita musik masih meniru mentah-mentah majalah musik luar negeri seperti Pop Foto dan Muziek Ekspress. Majalah-majalah itu muncul dengan atribut-atribut bonusnya, seperti poster, stiker atau pun gambar setrika yang isinya adalah gambar para bintang, nama grup musik mereka, maupun hal-hal lain yang berkaitan dengan musik.

Dalam hal ini majalah Aktuil menjadi penting karena selalu muncul dengan ide-ide baru, seperti gambar setrika dan poster dua muka yang kemudian menjadi fenomenal dalam mengulas mengenai perkembangan musik di Indonesia. Majalah ini banyak menulis peristiwa yang terjadi dalam percaturan musik Indonesia serta berupaya untuk membentuk opini masyarakat pencinta musik.

Pembentukan opini dalam majalah Aktuil diarahkan pada kehebatan musik rock, karena musik pop sering dianggap musik yang berkualitas rendah.Perkembangan musik rock mendapat dukungan yang hebat dari majalah musik Aktuil. Hampir dalam setiap terbitan, majalah Aktuil membicarakan aktifitas musik rock di negeri ini Selain membentuk opini, majalah ini juga membentuk beberapa istilah dalam musik, contohnya istilah underground dan blantika.

Aktuil merupakan nama majalah hiburan umum beralamat di Bandung, Majalah Aktuil beredar kali pertama sejak akhir dekade 1960-an. Awal terbitnya majalah ini berupa majalah musik remaja dengan susunan pengelola pemimpin umum: Toto Rahardjo: pemimpin redaksi: Asbari Nurpatria Krisna; dan pemimpin perusahaan: Noor S.A.

Majalah khusus musik yang terbit di Bandung ini menjadi legenda karena semasa hidupnya dikenal sebagai pelopor pembawa informasi perkembangan musik kepada publik Indonesia, tidak hanya yang berasal dari dalam negeri, tetapi juga dari luar negeri. Pada dekade 1970-an, majalah ini tercatat membuka jaringan kantor perwakilan dan korespondennya di luar negeri (Hamburg, Munich, Berlin, Swedia, Stockholm, Ottawa, Tokyo, Hongkong, Kowloon, dan New York).

Pada tahun 1973-1974 majalah ini sempat berhasil menembus tiras sekitar 126 ribu eksemplar, dan menjadi trend setter anak muda yang penting pada masa itu. Pada tahun 1975, Aktuil juga mengejutkan publik Indonesia dengan mengundang grup musik Deep Purple untuk berpentas di Indonesia. Saat itu, pentas-pentas musik apalagi dengan mendatangkan pemain musik dari luar negeri masih jarang terjadi.

Di kota kelahirannya, majalah Aktuil memberikan pengaruh besar pada semangat kreatif para musisi-musisinya. Seperti dikatakan oleh Harry Roesli bahwa majalah Aktuil banyak memberi pengaruh besar pada semangat kreatif para musisi Bandung. Selain itu majalah ini juga menyuguhkan informasi-informas terbaru tentang perkembangan musik.

Penerbitan majalah ini bermula dari ide Denny Sabri Gandanegara (Denny Sabri merupakan putra pertama Sabri Gandanegara, wakil gubernur Jawa Barat periode 1966 – 1974), kontributor majalah Discorina, Yogyakarta. Ia kemudian bertemu Bob Avianto, seorang penulis lepas masalah-masalah perfilman. Berawal dari obrolan ringan, akhirnya mereka sampai pada perbincangan intens dan serius untuk membuat majalah hiburan.

Avianto menemui Toto Rahardjo, pemimpin kelompok musik dan tari Viatikara. Gayung bersambut, di rumah Syamsudin mereka mencapai kata sepakat dan mengusulkan Aktuil sebagai nama majalah. Asal kata Aktuil diambil dari nama majalah luar negeri yaitu Actueel yang merupakan majalah musik yang terbit di Belanda. Tahun 1970-1975 merupakan masa keemasannya saat Aktuil menjadi bacaan wajib bagi anak-anak muda di Indonesia. Lebih-lebih setelah seniman Remy Sylado menyuntikkan eksperimen sastra mbeling dalam bentuk cerita bersambung Orexas.

Cerita ini sekaligus menegaskan Aktuil sebagai majalah anak muda. Orexas sendiri bukan dewa atau ksatria dari mitos Yunani, melainkan kependekan dari “organisasi seks bebas. ” Pameo yang mengatakan “belum jadi anak muda kalau belum membaca Aktuil”, bukanlah sesuatu yang berlebihan.

Dalam sebuah catatan Remy Sylado dikatakan bahwa majalah Aktuil menyuarakan budaya tandingan (counter culture) terhadap struktur budaya yang mapan pada masa itu. Bahkan, majalah ini masih dianggap sebagai “kitab suci”, khususnya oleh para rock mania yang besar di dekade 1970-an.

Meskipun majalah ini lebih tertarik untuk menulis berita musik rock, namun untuk urusan informasi musik dan aktualitas berita musiknya majalah ini menempati urutan pertama. Kesuksesannya kemudian menjadikan majalah ini sering dianggap sebagai majalah musik pertama di Indonesia.

Padahal, kenyataannya sepuluh tahun sebelum kelahiran Aktuil, majalah musik Musika terbit di Jakarta. Mulai tahun 1976, pamor majalah Aktuil mulai merosot-setidaknya kalau dilihat dari segi penjualan. Ketika majalah ini dipindah ke Jakarta pada tahun 1979, nasibnya pun tidak menjadi lebih baik.

Majalah ini sempat menjadi majalah umum sebelum akhirnya benar-benar “mati” pada tahun 1986. Kritik musik yang disiarkan majalah Aktuil yang khusus memberitakan kegiatan-kegiatan musik itu pun tidak mewakili pengertian yang asasi tentang kritik musik. Hal ini mungkin karena pembaca hanya mengerti soal selera, dan kritik musik yang hadir di majalah tersebut terpaksa menyesuaikan diri.

Sementara itu tidak dapat diingkari bahwa peta musik dunia sedang dicandui oleh lagu-lagu niaga atau pop yang dilemparkan dari negeri dolar dan musik ini rupanya menempatkan selera berada di atas segala-galanya. Selain itu keluarnya Remy Sylado disinyalir sebagai pemicu merosotnya pamor Aktuil. Pihak perusahaan dinilai Sylado tidak terbuka kepada redaksi untuk persoalan keuangan. Selain itu, konser Deep Purple juga dituding sebagai pemicu. Konser pertama memang sukses, akan tetapi di hari kedua, pintu stadiun jebol dan banyak penonton yang masuk tanpa karcis.

Banyak penyanyi dan musisi mengakui bahwa keberhasilannya didukung oleh media massa cetak. Pemberitaan media massa cetak baik positif dan negatif, keduanya dianggap menguntungkan, sebab pada hari-hari berikutnya terjadi opini yang terus berkembang. Penggemar musik rock di Indonesia adalah bentukan dari majalah. Mereka yang menjadi penggemar suatu grup musik, sebagian besar sebenarnya tidak pernah menyaksikan secara langsung pertunjukan musisi idolanya. Majalah musik juga menjadi media promosi musik rock yang penting.

Sementara grup-grup musik pop sudah menggunakan televisi sebagai media promosi bagi album mereka. Album pertama God bless hanya dipromosikan lewat majalah Aktuil dan Top. Publikasi grup Superkid didukung secara terang-terangan oleh majalah Aktuil. Di setiap terbitannya, sejak Superkid diperkenalkan kepada pencinta musik rock, majalah itu selalu memuat berita-berita tentang mereka. (dari berbagai sumber)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s